|

Search
Close this search box.

Tiga Prinsip Penting Kepemimpinan

Bulan ini putra saya, Scott, dan saya akan melakukan presentasi di konferensi tahunan Association for Talent Development (ATD) tentang enam prinsip kepemimpinan yang luar biasa. Dalam blog hari ini saya akan meninjau tiga prinsip ini, menyoroti dari mana prinsip-prinsip tersebut berasal dan mengapa saya yakin prinsip-prinsip tersebut penting.

 

Prinsip Satu: Kepemimpinan Adalah Kemitraan

 

Bertentangan dengan kesalahpahaman umum, kepemimpinan bukanlah tentang satu orang yang bertanggung jawab dan orang lain yang merespons. Itu adalah model kepemimpinan yang bersifat top-down, dan masanya sudah berakhir.

Saat ini, kepemimpinan adalah kemitraan yang melibatkan rasa saling percaya antara dua orang yang bekerja sama untuk mencapai tujuan bersama. Baik pemimpin maupun pengikut saling mempengaruhi dan berperan dalam menentukan bagaimana sesuatu diselesaikan.

Ketika Paul Hersey dan saya mulai menulis dan berbicara tentang kepemimpinan sebagai sebuah kemitraan pada tahun 1960an, pekerjaan kami dianggap revolusioner. Gagasan di balik pendekatan situasional kami adalah bahwa gaya kepemimpinan terbaik adalah gaya yang sesuai dengan kebutuhan perkembangan orang yang dipimpin. Terkadang seseorang membutuhkan arahan; di lain waktu mereka membutuhkan dukungan. Pemimpin menyesuaikan gayanya dengan situasi dan kepemimpinan menjadi kemitraan antara pemimpin dan pengikut.

Ketika para pemimpin mengadopsi pola pikir kemitraan, mereka menyadari fakta bahwa mereka dan pengikutnya memainkan peran penting dalam tim yang sama. Daripada memimpin melalui kendali, mereka mendapatkan kepercayaan masyarakat, mengumpulkan ide-ide mereka, dan bekerja sama dengan mereka untuk mencapai hasil sesuai tujuan. Pendekatan kemitraan ini menghasilkan hasil yang mengesankan yang tidak mungkin dicapai ketika semua wewenang telah naik hierarki dan para pemimpin memikul semua tanggung jawab untuk mencapai kesuksesan.

 

Prinsip Kedua: Pemimpin yang Baik Melihat Orang Melakukan Hal yang Benar

 

Ketika saya mulai mempelajari kepemimpinan, atasan secara umum dianggap sebagai orang yang tugasnya menangkap bawahan langsung mereka yang melakukan kesalahan. Manajer akan mengevaluasi kinerja seseorang, menegurnya, meminta mereka memperbaiki diri, dan menghilang sampai hal itu terjadi lagi. Bagi saya, itu terdengar seperti kebalikan dari lingkungan yang memotivasi.

Pada masa itu, orang jarang memandang atasannya sebagai rekan atau teman. Ketika orang melihat bosnya datang, mereka cenderung bersembunyi karena takut mendapat masalah. Bagi banyak karyawan, satu-satunya saat atasan muncul adalah untuk mengoreksi kesalahan mereka.

Hal ini membuat saya berpikir: Bagaimana jika keadaannya dibalik? Bagaimana jika bos berkeliling melihat orang-orang melakukan hal yang benar, memuji kemajuan mereka, dan menyemangati mereka?

Pertanyaan-pertanyaan ini mengarah pada rahasia kedua dalam buku saya bersama Spencer Johnson, The One Minute Manager: One Minute Praisings. Ketika saya dan rekan-rekan Blanchard mengembangkan SLII®, kami menemukan bahwa SLII® menjanjikan sebagai kunci untuk membantu orang berpindah dari satu tingkat pengembangan ke tingkat pengembangan berikutnya. Dengan mengamati perilaku dan menyemangati orang lain, pemimpin membantu pengikutnya maju dari Pemula yang Antusias (D1) ke Pembelajar yang Kecewa (D2) ke Kontributor yang Mampu, namun Berhati-hati (D3) ke Pencapaian Mandiri (D4).

Ini tidak berarti bahwa seorang pemimpin harus mengabaikan kesalahan. Seorang pemimpin yang baik akan meninjau kesalahan orang tersebut dan menunjukkan kepada mereka cara untuk kembali ke jalur yang benar—sehingga mereka dapat memuji mereka lagi!

 

Prinsip Tiga: Kepemimpinan Adalah Cinta

 

Para pemimpin terbaik tahu bahwa kepemimpinan bukanlah tentang kekuasaan; ini tentang hubungan. Mereka memperlakukan orang dengan hormat dan memberi tahu mereka bahwa mereka adalah bagian istimewa dari tim mereka. Mereka memimpin dengan cinta.

Orang-orang menjadi gugup ketika mendengar kata cinta diterapkan di tempat kerja. Mereka ragu bahwa Anda dapat menghadapi kenyataan sulit dalam memimpin orang dan organisasi dengan sesuatu yang lembut dan tidak jelas seperti cinta. Apa yang terjadi jika keadaan menjadi sulit? Apa yang terjadi bila orang tidak berperilaku baik, atau bila hasil keuangan tidak sesuai dengan apa yang Anda inginkan? Banyak pemimpin berpikir bahwa pelepasan emosi lebih berguna daripada cinta dalam dunia bisnis.

Kami tidak setuju. Kami percaya bahwa hanya ketika para pemimpin memberikan penghargaan positif tanpa syarat—dengan kata lain, kasih sayang—rekan kerja dapat merasa aman, dihargai, dan siap memberikan segalanya di tempat kerja.

Mencintai dan menghormati orang-orang yang bekerja dengan Anda akan menghasilkan hubungan yang bermakna dan hasil positif jangka panjang. Model bisnis lama yang bersikap aman dengan menjaga jarak dengan orang lain tidak menginspirasi komitmen yang dapat menciptakan organisasi yang hebat.

Margie Blanchard menyimpulkannya dengan indah: “Kepemimpinan bukan hanya tentang cinta, namun adalah cinta. Itu adalah mencintai misi Anda, mencintai orang-orang Anda, mencintai pelanggan Anda, dan cukup mencintai diri sendiri untuk menyingkir agar orang lain bisa menjadi luar biasa.”

Kemitraan, membesarkan, dan cinta: Praktikkan ketiga prinsip ini saat Anda memimpin orang lain hari demi hari. Anda tidak hanya akan melihat hasil yang luar biasa, Anda juga akan mendapatkan lebih banyak kesenangan dan kepuasan di tempat kerja!

 

Tentang Penulis

Ken Blanchard adalah salah satu pendiri dan Chief Spiritual Officer Blanchard®, sebuah perusahaan pelatihan dan konsultasi manajemen internasional. Ken adalah salah satu penulis The One Minute Manager, serta 65 buku lainnya dengan total penjualan gabungan lebih dari 21 juta eksemplar.

Social Media

Follow us for weekly leadership & sales insights

momenta ©