|

Search
Close this search box.

Kerangka Situasional Untuk Para Pemimpin dan Pembelajar

Pemimpin yang hebat ingin anggota timnya sukses dan berusaha memperlakukan mereka semua dengan adil dan setara. Namun para pemimpin yang berpikir bahwa mereka harus memperlakukan semua orang dengan sama berarti merugikan rakyatnya. 

Jika Anda berpikir: “Tetapi saya harus menggunakan gaya kepemimpinan yang sama dengan semua orang atau saya akan terlihat seperti favorit,” ingatlah bahwa setiap orang berada pada tingkat perkembangan yang berbeda dalam bidang pekerjaan tertentu. Kemungkinan besar, setiap anggota tim memiliki area di mana Anda dapat dengan mudah mendelegasikannya serta tugas atau tujuan lain yang mungkin memerlukan dukungan atau arahan berbeda dari Anda.

Misalnya, John dan Jane ada di tim Anda. John ahli dalam membuat grafik dan mengelola data pada spreadsheet, sementara Jane sangat ahli dalam merancang presentasi online. Meskipun Anda mungkin dapat mendelegasikan tugas spreadsheet kepada John dan pergi, dia harus mulai dari awal untuk mempelajari perangkat lunak presentasi. Dan Jane dapat menyelesaikan proyek desain tanpa kesulitan, tetapi memerlukan arahan khusus tentang cara membuat spreadsheet. 

 

Memimpin dan belajar secara situasional

 

Mari kita lihat bagaimana seorang pemimpin mengatasi kesenjangan ini dengan memimpin secara situasional .

Setiap orang, ketika mengerjakan tugas atau tujuan tertentu, bergerak sepanjang kontinum yang terdiri dari empat tingkat perkembangan. Manajer mereka menggunakan kerangka situasional untuk mendiagnosis tingkat perkembangan setiap orang berdasarkan kompetensi dan komitmen mereka pada setiap tugas atau tujuan.

Selanjutnya, manajer mencocokkan tingkat perkembangan orang tersebut pada tugas dengan salah satu dari empat gaya kepemimpinan. Gaya mencocokkan memiliki kombinasi yang tepat antara perilaku direktif dan suportif untuk membantu orang tersebut berhasil dalam tugasnya.

Berikut adalah tahapan umum dalam proses pembelajaran/kepemimpinan situasional.  

  • Seseorang tidak tahu bagaimana melakukan suatu tugas (kompetensi rendah) tetapi bersemangat untuk memulai (komitmen tinggi). Mereka adalah pemula yang antusias . Mereka membutuhkan gaya kepemimpinan yang mengarahkan tugas ini untuk maju.
  • Masih dalam tahap awal proses pembelajaran (kompetensi tertentu), orang tersebut merasa kecil hati dan tidak yakin untuk maju (komitmen rendah). Seorang pelajar yang kecewa dengan tugas ini, mereka bisa mendapatkan keuntungan dari gaya kepemimpinan pembinaan.
  • Ketika orang tersebut akhirnya dapat memahami berbagai hal (kompetensi tinggi) namun masih membutuhkan bantuan sesekali (komitmen variabel), mereka adalah kontributor yang cakap namun berhati-hati dalam tugas ini. Mereka akan menghargai gaya kepemimpinan pendukung.
  • Ketika seseorang berada di puncak permainannya dalam suatu tugas, mereka memiliki kompetensi dan komitmen yang tinggi. Sekarang mereka adalah orang yang mandiri dan berprestasi, mereka akan melakukan yang terbaik dengan gaya kepemimpinan yang mendelegasikan.

Pekerjaan bukanlah satu-satunya tempat di mana model situasional ini bisa berhasil. Pikirkan tentang suatu area dalam kehidupan Anda di mana Anda dapat menerapkan (atau telah menerapkan) proses ini, dan menjadi jelas betapa serbagunanya cara memimpin dan belajar ini.

Salah satu contoh yang kami gunakan selama bertahun-tahun dalam sesi pelatihan di Blanchard adalah dalam hal mempelajari cara bermain ski.

  • Pada awalnya, instruktur Anda menunjukkan dengan tepat cara memakai ski dan melanjutkan. Anda merasakan sensasi saat memulai menuruni bukit kecil pertama Anda, membayangkan diri Anda dengan mudah menguasai olahraga yang menyenangkan ini. 
  • Setelah pelajaran pertama Anda — dan beberapa kali terjatuh — Anda menyadari bahwa bermain ski tidak semudah yang Anda bayangkan. Anda merasa tidak mampu dan sedikit bodoh, dan berpikir untuk berhenti. Instruktur Anda terus memberi Anda arahan dan dorongan khusus.
  • Beberapa pelajaran lagi berlalu. Anda lebih bersenang-senang bermain ski dan berlatih lari yang lebih sulit. Anda tahu masih banyak yang harus dipelajari, namun merasa optimis dengan kemajuan Anda. Instruktur Anda membantu Anda membuat keputusan, menjawab pertanyaan Anda, dan memberikan dukungan.
  • Dengan waktu dan arahan serta dukungan yang tepat dari instruktur Anda sepanjang perjalanan belajar, Anda telah mencapai tujuan Anda untuk menjadi pemain ski yang percaya diri. 

Sekarang pikirkan bagaimana tahapan belajar dan memimpin ini mungkin berkaitan dengan hampir semua tugas atau tujuan yang dapat Anda pikirkan — berbagai bidang seperti belajar memainkan alat musik, membuat kue, atau belajar bahasa asing. Ini dapat digunakan saat melatih olahraga tim atau membantu anak-anak mengerjakan pekerjaan rumah mereka. Seseorang bahkan mengatakan kepada saya bahwa proses ini membantu mereka melatih anjingnya! Bagaimana rasanya menjadi serba bisa?

Sebagai contoh bagaimana Anda dapat menggunakan pendekatan situasional ini dalam kehidupan pribadi Anda, saya menulis sebuah buku beberapa tahun yang lalu berjudul “Fit at Last: Look and Feel Better Once and For All” dengan pelatih kebugaran saya, Tim Kearin. Dalam buku tersebut, kami menjelaskan bagaimana Tim menggunakan model ini untuk membantu saya menjalani perjalanan kesehatan dan kebugaran saya. Dia melacak tingkat perkembangan saya pada tujuan-tujuan seperti nutrisi dan pengendalian berat badan, latihan aerobik, latihan kekuatan, fleksibilitas, keseimbangan, dan tidur, dan dia menggunakan keempat gaya kepemimpinan sesuai kebutuhan. Kemampuan Tim untuk memimpin secara situasional memainkan peran besar dalam mencapai tujuan saya.

Biarkan orang-orang Anda tahu bahwa Anda peduli untuk membantu mereka mengembangkan keterampilan mereka. Bekerjalah bersama mereka untuk mendiagnosis tingkat perkembangan mereka pada setiap tugas mereka, dan sesuaikan gaya kepemimpinan Anda dengan memberi mereka arahan dan dukungan yang mereka perlukan untuk mencapai tujuan mereka. Orang-orang Anda, organisasi Anda, kepemimpinan Anda, dan kehidupan Anda akan menjadi lebih baik karenanya! 

 

More info in https://chieflearningofficer.com/

Tentang Penulis

Social Media

Follow us for weekly leadership & sales insights

momenta ©