|

Search
Close this search box.

Jika Anda Serius tentang Inovasi, Berikut adalah 3 Pertanyaan Penting yang Perlu Diajukan

By Britney Cole

Sebagian besar organisasi memiliki “menjadi lebih inovatif” sebagai bagian dari daftar keinginan imperative strategis mereka. Semua orang menyadari bahwa kemampuan organisasi untuk terus-menerus berevolusi, beralih arah, dan menjadi lincah di tengah-tengah gangguan sangat penting di lingkungan kerja yang terus berubah saat ini.

Dalam merancang program Fearless Innovation™ kami yang baru, kami mengidentifikasi tiga pola pikir dan empat langkah proses untuk menciptakan budaya inovatif. Namun, sebelum Anda menggunakan alat-alat ini, sangat penting untuk memperjelas apa arti inovasi dalam organisasi Anda dan memiliki beberapa kesepakatan tentang bagaimana Anda bermaksud untuk mencapainya. Jika tidak, inovasi berisiko menghasilkan banyak aktivitas tanpa hasil yang signifikan.

Pahami Arti Inovasi

Inovasi memiliki elemen subjektif. Apa yang dianggap inovatif bagi satu orang mungkin menjadi hal yang akrab bagi orang lain. Sebagai contoh, beberapa orang percaya bahwa inovasi harus sesuatu yang benar-benar baru, belum pernah terlihat sebelumnya. Tetapi bahkan kata “baru” memiliki banyak definisi, seperti terkini, mutakhir, dan canggih. Ini juga berarti ditingkatkan, segar, dan direnovasi—kata-kata yang mungkin tidak terlintas dalam pikiran kita ketika berpikir tentang inovasi.

Salah satu komponen paling penting dari program Fearless Innovation™ adalah bahwa program tersebut dengan jelas mendefinisikan apa yang merupakan—dan bukan—inovasi. Berikut adalah definisi kami:

“Inovasi adalah disiplin menerapkan ide-ide yang menyelesaikan masalah-masalah dengan cara-cara baru untuk menciptakan nilai.”

Ada beberapa kata kunci dalam definisi ini yang ingin saya soroti: disiplin, menerapkan, dan nilai. Dalam hampir semua situasi, inovasi dapat diwujudkan dengan mengajukan pertanyaan-pertanyaan berikut:

  • Apakah ini berdisiplin? Jika tidak, itu acak dan kemungkinan tidak akan diluncurkan.
  • Apakah ini diterapkan? Jika tidak, itu hanya ide.
  • Apakah ini menciptakan nilai? Jika tidak, itu hanya percobaan.

Tiga pertanyaan ini menyoroti niat esensial yang harus ada agar inovasi berhasil. Pertimbangkan sejauh mana organisasi Anda memiliki niat-niat ini—dan apa implikasinya terhadap keberhasilan Anda jika niat-niat tersebut kurang.

Apakah ini berdisiplin? Apakah Anda menjalankan inovasi sebagai suatu proses? Jika tidak, itu bersifat sembarangan dan kemungkinan keberhasilannya terancam. Anda mungkin memiliki upaya yang tumpang tindih di seluruh organisasi. Atau sebuah tim berinovasi tetapi tidak ada proses untuk berbagi. Apakah Anda memiliki proses yang memandu Anda dari satu titik ke titik lain dan menghasilkan keluaran yang nyata?

Apakah ini diterapkan? Ini adalah niat untuk mengambil ide dan melakukan sesuatu dengannya. Terlalu sering, kita melihat inovasi hanya sebagai menyusun ide-ide keren—dan itu adalah bagian darinya. Tetapi agar inovasi berhasil, itu harus dihadirkan di dunia dengan cara yang dapat direspon oleh orang. Ini tidak harus sepenuhnya direncanakan, cukup untuk diuji. Kami menganggapnya sebagai eksperimen, dan itu adalah cara yang bagus untuk merancang penerapannya. Eksperimen membawa kemungkinan kegagalan—tetapi juga menyampaikan bahwa sesuatu akan dipelajari sepanjang jalan.

Apakah inovasi Anda menciptakan nilai? Ini memerlukan niat untuk mengukur dampak eksperimen Anda. Menambahkan komponen pengukuran akan menjadi krusial nanti, ketika pendanaan untuk eksperimen masa depan muncul. Tujuannya adalah mengukur sejak dini dan menghabiskan sesedikit mungkin pada kegagalan. Ini akan memerlukan pemahaman tentang seperti apa pekerjaan yang baik.

Pendekatan Konsistten Mendekatkan Anda pada Keberhasilan

Meskipun mungkin terlihat terjadi dengan cepat, inovasi sejati berkembang dari waktu ke waktu. Ide mungkin muncul dengan cepat, tetapi mewujudkannya kemungkinan akan memerlukan proses yang panjang untuk menetapkan waktu, sumber daya, dan anggaran yang memadai.

Bahkan produk revolusioner seperti iPhone adalah hasil dari ribuan insinyur membuat perbaikan kecil selama bertahun-tahun. Tidak ada yang muncul begitu saja. Di balik penutup iPhone, dalam suntikan vaksin Covid, atau di bawah kap mesin Tesla adalah tahun-tahun pekerjaan dan perbaikan iteratif yang tak terhitung jumlahnya.

Apakah Anda mengikuti proses yang disengaja? Apakah ini diterapkan? Apakah ini diukur? Pertimbangkan bagaimana pertanyaan-pertanyaan ini dapat membantu Anda mengembangkan budaya kreatif dan inovatif yang lebih baik di organisasi Anda.

Tertarik untuk belajar lebih lanjut? Hubungi Momenta untuk melihat program Fearless Innovation™ terbaru dari Blanchard. Momenta akan mengajarkan proses empat langkah untuk meningkatkan inovasi di organisasi Anda.

Tentang Penulis

Britney Cole adalah Wakil Presiden Inovasi dan Kepala Blanchard Innovation Lab dan Experience Center. Dia menciptakan suasana kegembiraan dan berpikir ke depan bagi klien yang ingin memikir ulang apa artinya secara sebenarnya untuk melepaskan potensi dan kekuatan dalam individu dan organisasi demi kebaikan yang lebih besar.

Original from kenblanchard.com

Social Media

Follow us for weekly leadership & sales insights

momenta ©