|

Search
Close this search box.

Era Baru Untuk L&D: Laporan Tren 2023

By Britney Cole

Pandemi telah secara drastis mengganggu banyak industri, dan L&D tidak terkecuali. Faktanya, banyak orang percaya ini sudah waktunya, menurut penelitian terbaru kami di Laporan Tren 2023.

Pergeseran total dalam lingkungan kerja selama COVID-19 memaksa para profesional L&D untuk mengubah inovasi yang telah mereka perjuangkan selama bertahun-tahun menjadi perubahan yang terjadi hampir dalam semalam. Asumsi kendala bahwa belajar secara pribadi adalah modalitas terbaik dihadapkan pada intinya. Dengan demikian, krisis dalam hidup kita juga telah memberikan peluang besar, seperti memperluas pilihan kita untuk menyediakan akses ke konten pembelajaran dan membangun pengetahuan dan keterampilan.

 

Modalitas Pelatihan Baru Lahir Dari Kebutuhan

Lihatlah data historis dan Anda akan melihat bagaimana banyak hal telah berubah. Sebelum pandemi, sebagian besar pelatihan dilakukan secara tatap muka. Pada tahun 2023, responden berharap campuran modalitas mereka untuk pelatihan menjadi 32% tatap muka, 38% dipimpin instruktur virtual, dan 31% berjalan sendiri.

Chart, line chart Description automatically generated

Ketika pandemi dimulai, kami segera menukar satu modalitas (secara langsung) dengan yang lain (virtual). Ketika orang-orang telah kembali ke kantor dan jarak sosial telah surut, pelatihan tatap muka telah meningkat tetapi masih belum pada tingkat pra-pandemi. Meskipun saya tidak yakin apa yang akan terjadi di tahun 2023, saya berharap kami terus menawarkan berbagai pilihan dan melihat pembagian yang seimbang antara pelatihan tatap muka, virtual, dan mandiri. Dengan menghapus bias kami terhadap tatap muka, profesional L&D berada dalam posisi yang lebih baik untuk memilih modalitas terbaik berdasarkan kebutuhan pembelajar dan organisasi. Kita bisa lebih sadar tentang mengapa, kapan, dan bagaimana kita berkumpul.

Perlu membangun hubungan dan kepercayaan? Pergi secara langsung (jika Anda bisa) atau virtual (jika Anda harus). Ingin mengatur level orang pada kerangka pengembangan kepemimpinan? Bagikan konten digital. Ingin kemudian berbicara tentang bagaimana penerapannya di tempat kerja? Gunakan platform pembelajaran kolaboratif atau sesi virtual. Jika kami memperlakukan setiap titik kontak pembelajar sebagai sesuatu yang berharga dan istimewa, kami akan lebih cenderung memilih perpaduan yang tepat yang menghargai waktu dan berfokus pada hasil yang diinginkan.

 

Sumber Daya Tidak Cukup Untuk Menghadirkan Multi-Modal

Menurut Laporan Tren 2023, responden mengatakan bahwa tantangan utama mereka adalah tidak memiliki kapasitas dan sumber daya yang cukup untuk memenuhi kebutuhan pengembangan tenaga kerja. Mengapa demikian? Ada baiknya melihat lebih dekat bagaimana kami memberikan solusi.

Misalnya, acara tatap muka membutuhkan lokasi, fasilitator, pengaturan perjalanan untuk pelajar, serta makanan dan minuman. Kelas berakhir; proyek selesai!

Dengan perjalanan pembelajaran yang memadukan modalitas, masih banyak yang harus dilakukan. Kelompok besar berarti lebih banyak orang—terkadang ratusan—untuk dikelola. Lebih banyak komunikasi email dan dorongan perlu dikirim ketika ada beberapa acara di beberapa modalitas. Anda memerlukan platform pengiriman program yang dapat menghosting dan melacak konten sambil mengelola acara dan mendorong komunikasi waktu dengan lancar. Dengan kata lain, ini seperti buku If You Give A Mouse a Cookie, di mana setiap keputusan menimbulkan pertimbangan lain.

Kesimpulannya adalah menyampaikan perjalanan pembelajaran membutuhkan lebih banyak sumber daya daripada menyampaikan kelas tatap muka satu kali. Profesional menyadari bahwa menjalankan pengalaman campuran itu rumit. Menyampaikan program ini membutuhkan orang yang berpengalaman dalam manajemen proyek, komunikasi, pengukuran, desain pengalaman, produksi virtual, administrasi platform, dan pemasaran.

Kami menghadapi tantangan ini di Blanchard. Kami harus menciptakan pekerjaan baru, berinvestasi dalam platform baru, dan meningkatkan seluruh bisnis kami pada proses baru untuk memberikan perjalanan pembelajaran yang mencakup berbagai tingkat pemimpin, masing-masing dengan perpaduan unik antara poin kontak, konten, dan koneksi.

Sebuah pertanyaan untuk diri sendiri: Apakah Anda menyampaikan acara atau pengalaman? Jika jawabannya adalah pengalaman, pastikan untuk melihat staf Anda untuk memastikan Anda dapat menangani model implementasi yang baru.

… Pada Skala

Di masa lalu, sebuah tim kecil dapat menjalankan dua hingga empat acara langsung per bulan, kemungkinan menyentuh 50 hingga 100 pelajar. Tetapi bagaimana jika organisasinya 5.000, 15.000 atau lebih? Mengapa pengembangan kepemimpinan hanya untuk segelintir orang atau orang terpilih? Bagaimana kami dapat mewujudkan perjalanan yang dirancang dengan indah ini dalam skala besar, terutama saat sumber daya terbatas? Konten digital memecahkan akses, tapi itu hanya satu modalitas (mandiri).

Pembelajaran online kolaboratif membantu memenuhi kebutuhan akan interaksi manusia dalam skala besar, di mana platform memungkinkan desain berjarak melalui peluang untuk berbagi dengan teman sebaya, inklusivitas untuk semua pelajar, tugas perekaman video, polling, manajemen acara, dan gamifikasi. Ini adalah waktu untuk memeriksa kumpulan teknologi Anda dan mengidentifikasi fitur yang dibutuhkan organisasi Anda tidak hanya untuk menyediakan konten tetapi juga koneksi dan komunitas.

 

Tantangan dan Peluang ke Depan

Laporan tersebut mengidentifikasi bahwa para pemimpin harus mengembangkan keterampilan seperti membangun kepercayaan, bersikap empati, melakukan percakapan yang efektif, menavigasi konflik, dan beradaptasi dengan perubahan. Ada banyak konten yang tersedia untuk membahas topik ini—jadi pertanyaan untuk L&D adalah: Apakah Anda akan membuatnya atau membelinya?

Jika Anda membuat konten sendiri, Anda harus memiliki staf (desainer dan pengembang). Konten kemungkinan akan paling relevan dengan organisasi Anda; namun, lebih sulit untuk mempertahankan dan mempertahankan arus. Membeli konten membuatnya lebih cepat untuk diluncurkan dan sering kali menyertakan aliran aset baru yang berkelanjutan, tetapi dapat dianggap mahal, tergantung pada apa dan untuk siapa konten itu.

Sama seperti teknologi, perhatikan apa yang Anda miliki dan apa yang Anda butuhkan. Tentukan apa yang ingin Anda beli dari rak yang dikontekstualisasikan oleh tim Anda vs. apa yang benar-benar perlu dibangun dari awal yang hanya dapat dibuat oleh organisasi Anda.

Laporan tersebut juga mengisyaratkan pemotongan waktu yang berkelanjutan untuk mempelajari pengetahuan dan keterampilan. Praktisi telah didorong untuk memampatkan pelatihan ke dalam kerangka waktu yang semakin kecil. Orang-orang merasa mereka tidak punya waktu untuk membangun keterampilan, mengingat beban kerja dan tuntutan mereka. Faktanya, karyawan biasanya memiliki waktu kurang dari 30 menit seminggu untuk belajar.

Keterampilan lain yang Anda butuhkan? Pragmatisme. Profesional L&D harus merinci apa yang bisa dan tidak bisa dicapai dalam video penjelasan atau sesi virtual langsung selama satu jam vs. lokakarya beberapa hari. Ini bukan tentang mendorong konten dua hari menjadi 60 menit. Ini tentang melihat apa yang dapat dilakukan dalam 60 menit yang memungkinkan untuk latihan dan penerapan, sambil menyediakan konten digital untuk mengajarkan konsep dan dukungan kinerja untuk digunakan dalam pekerjaan.

Kita dapat menukar pembelajaran dengan bentuk yang lebih panjang untuk konten digital, tetapi perolehan keterampilan yang sebenarnya datang dengan latihan. Dan kita harus jujur dengan diri kita sendiri tentang kapan latihan itu akan terjadi.

Tempat kerja yang berubah menuntut respons baru terhadap masalah baru. Profesional L&D telah mengatasi masalah dengan sangat cepat. Waktunya telah tiba untuk berdiri dan membuat resolusi Tahun Baru Anda tentang cara mencari sumber daya dan memberikan solusi yang terpisah, terpadu, dan sosial.

 

Original from kenblanchard.com

Social Media

Follow us for weekly leadership & sales insights

momenta ©