|

Search
Close this search box.

Berhasil Mengatasi Kejenuhan di Tempat Kerja

By David Witt

Christina Maslach, profesor psikologi emerita di University of California, Berkeley dan rekan penulis buku baru The Burnout Challenge, menjadi tamu baru-baru ini di podcast LeaderChat The Ken Blanchard Companies.

Menengok ke belakang selama lebih dari empat dekade penelitian tentang topik ini, Maslach berbagi bahwa meskipun dia senang orang-orang berbicara lebih banyak tentang kelelahan baru-baru ini, dia memperhatikan bahwa banyak yang tampaknya berfokus pada efek kelelahan tanpa banyak memikirkan penyebabnya atau bagaimana. untuk mencegahnya.

Saat dia menjelaskan, “Penting untuk mengubah perspektif tentang topik ini dan memperjelas apa yang sedang terjadi. Jika Anda hanya membantu orang mengatasi stres yang menyebabkan kelelahan, Anda membantu dan bijaksana, tetapi sebenarnya tidak mencegah kelelahan. Dalam jangka panjang, kita perlu menciptakan cara yang lebih baik untuk mendesain tempat kerja sehingga ada kecocokan dan kecocokan yang lebih besar antara orang-orang dan apa yang mereka lakukan.”

Berfokus pada jangka panjang itu penting, kata Maslach, karena kelelahan disebabkan oleh stres kronis, bukan stres sesekali yang dialami semua orang di tempat kerja.

“Kronis berarti frekuensi tinggi sepanjang waktu atau sebagian besar waktu. Kami tahu dari bekerja pada stres dan mengatasi bahwa jauh lebih sulit bagi orang untuk pulih dari stres kronis daripada dari keadaan darurat sesekali atau stres akut. Anda benar-benar harus bisa santai, kembali ke kehidupan normal Anda, pulih, dan kemudian maju.”

Tidak berurusan dengan stresor kronis membawa orang ke jalur tiga langkah menuju kelelahan yang dimulai dengan kelelahan, kata Maslach. Tapi itu bukan keseluruhan cerita.

“Orang terkadang berpikir bahwa burnout hanyalah saat Anda lelah atau kewalahan dengan pekerjaan. Tetapi dengan kelelahan, dua hal lain terjadi. Salah satunya adalah meningkatnya sinisme negatif dan permusuhan atau jarak mental dari pekerjaan seseorang—Anda tahu, ‘ambil pekerjaan ini dan dorong itu.’ Orang-orang mulai mengubah cara mereka melakukan pekerjaan mereka. Alih-alih mencoba melakukan yang terbaik, mereka melakukan yang minimal.

“Bagian ketiga adalah tidak hanya bersikap negatif tentang pekerjaan itu. Anda mulai mengembangkan perasaan negatif tentang keefektifan Anda sendiri dalam pekerjaan. Apa yang salah dengan saya? Mengapa saya tidak bisa mengatasinya? Mungkin saya telah membuat kesalahan memasuki karir ini?

“Trifecta kelelahan, sinisme, dan ketidakefektifan profesional itulah yang benar-benar merupakan respons kelelahan penuh terhadap pekerjaan.”

Untuk individu yang ditugaskan untuk mengatasi masalah kelelahan dalam kelompok kerja mereka, Maslach merekomendasikan untuk melihat masalah tersebut sebagai masalah organisasi alih-alih kegagalan pribadi.

“Orang sering fokus pada kelelahan sebagai masalah individu daripada masalah organisasi sosial atau komunal. Inti dari buku kami berbicara tentang kecocokan yang lebih baik antara orang dan pekerjaan mereka. Ini lebih merupakan masalah kita , bukan hanya masalah saya individual.

“Ketika Anda membingkai pertanyaan hanya dalam konteks individu dan situasi mereka, Anda tidak mengajukan pertanyaan tentang apa yang ada di lingkungan pekerjaan yang menciptakan stres kronis. Jika kita mengubah kondisi pekerjaan, itu akan mempengaruhi banyak orang, bukan hanya satu orang. Ada kecenderungan untuk fokus pada membantu individu mengatasi, yang baik-baik saja, tapi itu mengesampingkan bagian lain dari bagaimana mencegah terjadinya kejenuhan. Itu membutuhkan fokus yang lebih luas, di luar individu.”

Untuk meningkatkan lingkungan kerja organisasi, Maslach merekomendasikan untuk memulai dengan kolaborasi dan komunikasi. Semua tingkat kepemimpinan—dari manajer lini pertama hingga C-suite—perlu mendengar dan memahami apa yang sedang terjadi. Apa saja masalah dan masalahnya? Bagaimana kita maju untuk meringankan beberapa stres kerja kronis ini?

“Pemimpin di setiap level perlu mendiskusikan apa yang perlu diubah dan berbagi ide untuk meningkatkan kecocokan dalam kontrol atau meningkatkan kecocokan dalam penghargaan atau nilai. Dalam beberapa dekade terakhir, kami menyebutnya sebagai kepemimpinan ‘berkeliling’—di mana para pemimpin dapat mengetahui apakah setiap orang memiliki pemahaman yang sama dalam hal mencoba menemukan sesuatu yang lebih baik.”

Selanjutnya, Maslach menyarankan fokus pada penyesuaian dan komitmen.

“Solusinya bukan satu ukuran cocok untuk semua. Itu harus disesuaikan dengan siapa kita, apa yang kita lakukan, dan jenis pekerjaan yang kita miliki. Komitmen adalah tentang bagaimana kami akan terus mengerjakan ini sampai kami melakukannya dengan benar. Ini bukan acara satu hari, ini bukan acara akhir pekan, ini bukan bengkel kilat. Itu menempatkan sesuatu di tempat yang disetujui orang.

“Tujuan keseluruhannya adalah untuk menciptakan lingkungan kerja yang lebih baik yang akan menghasilkan hasil yang lebih baik di semua tingkatan. Ketika itu berfungsi dengan baik, para pekerja akan berkembang dan tempat kerja akan berhasil. Dan situasi win-win seperti itulah yang ingin kami capai.”

 

Original from kenblanchard.com

Social Media

Follow us for weekly leadership & sales insights

momenta ©