|

Search
Close this search box.

5 Pertanyaan yang Tidak Boleh (Sama Sekali!) Ditanyakan oleh Pelatih Profesional

Kebanyakan pelatih telah belajar bahwa mereka harus mengajukan pertanyaan. Keuntungan utama dari pelatih pemula adalah mereka mengajukan pertanyaan yang buruk —pertanyaan yang memuaskan keingintahuan mereka sendiri; pertanyaan-pertanyaan yang harus mereka dapatkan jawabannya dengan mengerjakan pekerjaan rumah mereka tentang organisasi atau industri klien; pertanyaan yang mengisi ruang ketika mereka tidak tahu harus bertanya apa. Banyak pertanyaan buruk yang diajukan pelatih berasal dari terapi, konsultasi, atau konseling, mungkin karena banyak orang yang datang ke pembinaan melalui profesi tersebut. Tidak semua kebiasaan pembinaan yang buruk berasal dari disiplin ilmu tersebut, namun ada pula yang berasal dari disiplin tersebut.

Terlepas dari mana asalnya, (setidaknya) ada lima pertanyaan yang harus dilarang oleh pelatih dari kosa kata mereka.

  1. “Bagaimana saya bisa membantu?”

Saya telah mendengar para pelatih membuka sesi pelatihan dengan pertanyaan ini lebih sering daripada yang dapat saya hitung. Ketika saya menunjukkan bahwa ini adalah pertanyaan yang buruk, itu selalu menimbulkan kejutan besar. Pertanyaannya datang dari tempat terbaik—saya mengerti. Hal ini berakar pada kenyataan yang jelas bahwa pembinaan adalah suatu pelayanan yang di dalamnya Pembina membawa hati pelayannya, yang dipenuhi dengan keinginan untuk membantu. Namun. Pertanyaan ini memiliki efek yang sangat halus yaitu melemahkan hak pilihan, otonomi, dan kemampuan klien. Hal ini mengirimkan pesan bahwa klien membutuhkan bantuan—khususnya, bantuan pelatih. Itu bukanlah pesan yang ingin kami kirimkan. Keindahan dan kekuatan pembinaan adalah bahwa pembinaan merupakan ruang yang diciptakan bersama di mana klien membantu diri mereka sendiri . Pesan yang selalu ingin kami sampaikan kepada klien adalah “kami ada di sini bersama, sebagai mitra pemikiran, dalam melayani tujuan dan kesuksesan Anda.”

Apa yang harus ditanyakan:

  • “Apa yang paling berguna saat ini?”
  • “Apa hal terbaik yang harus kita fokuskan hari ini?”
  • “Bagaimana kamu ingin menggunakan waktu ini?”
  1. “Bagaimana perasaanmu?”

Bersamaan dengan kembarannya yang jahat, “Bagaimana perasaanmu tentang hal itu?” frasa ini telah berpindah dari model terapeutik dan tidak mendapat tempat dalam pembinaan. Banyak orang tidak tahu apa yang mereka rasakan pada saat tertentu, namun, yang lebih penting, banyak yang tidak menganggap latihan mencoba mencari tahu relevan dengan tugas yang ada . Hal ini terutama berlaku bagi para eksekutif, yang mungkin menganggap pertanyaan ini sangat mengganggu.

Beberapa orang memang menderita alexithymia , suatu kondisi yang membuat seseorang sulit mengidentifikasi dan mengekspresikan emosinya. Bukannya mereka tidak merasakan emosi; sebaliknya, mereka merasa emosi sulit dikenali dan dijelaskan dengan kata-kata. Hal ini dapat menyulitkan mereka untuk mengomunikasikan keadaan emosi mereka kepada orang lain atau memahami emosi yang diungkapkan orang lain. Namun upaya untuk meningkatkan kemampuan seseorang dalam memahami emosi paling baik dilakukan dengan terapis berlisensi dan bukan dalam lingkup pembinaan. Dalam coaching, pertanyaan yang diajukan seringkali membuat klien merasa tidak aman dan selalu mengalihkan perhatian dari pokok pembicaraan.

Yang sebaiknya ditanyakan: Jika seorang Pembina ingin mendapatkan motivasi, pertanyaan yang perlu diajukan adalah:

  • “Apa yang membuat hal itu penting saat ini?”
  • “Apa yang paling penting bagi Anda dalam situasi ini?”
  • “Apa hasil ideal dalam skenario ini?”
  1. “Bagaimana cara kerjanya untukmu?”

Tidak. Hanya tidak. Tidak. Tidak pernah.

Yang ini adalah ungkapan umum dari Dr. Phil, yang mencapai ketenaran dengan tampil sebagai tamu tetap di The Oprah Winfrey Show yang menawarkan nasihat dan wawasan psikologis. Saya mulai mendengar ungkapan itu ketika sudah menjadi penggunaan umum, dan itu selalu terasa kejam bagi saya. Lalu saya mendengar Dr. Phil menggunakannya di acara itu dan itu benar-benar menjijikkan . Jangan salah paham, saya kadang-kadang menikmati snark yang aneh, tetapi tidak ada tempatnya dalam pelatihan. Dr Phil mengejek orang yang seharusnya dia bantu, dan sungguh menakjubkan betapa buruknya perasaan orang tersebut. Salah satu aturan ketat dalam pembinaan adalah kita tidak pernah mengatakan apa pun yang akan membuat klien merasa ada yang salah dengan dirinya. Ungkapan ini benar-benar menghina.

Apa yang harus dilakukan: Jika seorang Pembina menganggap masuk akal untuk membuat klien memeriksa serangkaian tindakan atau perilaku kebiasaan yang tampaknya tidak berguna, mereka harus terlebih dahulu meminta izin untuk membuka topik diskusi: “Apakah Anda Menurutmu mungkin ada gunanya menemukan cara lain untuk mencapai tujuanmu?” Jika klien menunjukkan minat yang tulus, maka Pembina dapat menanyakan sesuatu seperti “Pendekatan berbeda apa yang mungkin ingin Anda coba agar dapat memberikan hasil yang lebih baik?” Bahkan versi pertanyaan yang lebih baik dan lebih baik pun merupakan peningkatan; misalnya, “Apakah pendekatan tersebut memberikan hasil yang Anda harapkan?”

  1. “Sudahkah kamu memikirkan tentang…?”

Pertanyaan khusus ini hanyalah sebuah variasi dari banyak cara para Pelatih menyerah pada dorongan untuk memberikan nasihat. Dan mereka membodohi diri sendiri dengan berpikir bahwa jika mereka menyusun nasihat mereka sebagai sebuah pertanyaan, tidak akan ada orang yang lebih bijaksana. Tapi mereka salah. Sekalipun klien tidak mengetahui secara pasti mengapa pemikirannya ditutup, mereka akan menyadari bahwa hal tersebut telah terjadi. Nasihat adalah modal bagi konsultan dalam perdagangan, dan pelatih bijaklah yang akan menangani hal tersebut dengan sangat hati-hati. Thomas Leonard, salah satu pionir profesi kepelatihan, sering berkata, “Kebanyakan konsultan bukanlah pelatih,” yang membuat banyak konsultan merasa terhina, namun itulah kenyataannya. Pelatih yang juga konsultan sangat perlu memutuskan topi mana yang akan mereka kenakan pada waktu tertentu.

Apa yang harus ditanyakan:

  • “Apa yang sudah kamu pikirkan?”
  • “Apa yang sudah kamu coba?”
  • “Pilihan apa yang sudah Anda pertimbangkan?”
  • “Jika Anda dimintai nasihat oleh rekan kerja, apa yang akan Anda rekomendasikan?”
  1. “Mengapa menurutmu begitu?”

Hampir tidak ada keadaan di mana pertanyaan mengapa akan menghasilkan sesuatu yang bermanfaat. Dalam setiap bahasa dan budaya, sepengetahuan saya, pertanyaan mengapa , paling banter, membuat otak menjauh dari pemecahan masalah dan, paling buruk, membuat orang bersikap defensif. Tidak ada jalan yang akan membuahkan hasil yang baik dan keduanya akan menghabiskan waktu yang berharga. Mengapa demikian? Sejujurnya, siapa yang tahu? Belum ada yang melakukan penelitian yang menjelaskan fenomena ini, namun yang perlu Anda lakukan hanyalah bereksperimen untuk membuktikannya pada diri sendiri. Cukup berhenti dan ulangi setiap pertanyaan mengapa dengan pertanyaan apa atau bagaimana dan lihat apa yang terjadi.

Catatan: Saya sering ditanya bagaimana kaitannya dengan penggunaan Why oleh Simon Sinek dalam karyanya Find Your Why . Pertanyaan yang wajar. Sinek menggunakan istilah mengapa untuk menandakan tujuan mendasar seseorang; hal yang akan mendorong dan memotivasi apa pun yang terjadi. Ini adalah konsep yang berguna, dan tidak terkait dengan kebiasaan buruk menanyakan alasan untuk mendorong kejelasan dan penemuan dalam pembinaan.

 Apa yang harus ditanyakan:

  • “Bagaimana kamu sampai pada kesimpulan itu?”
  • “Apa yang sedang terjadi saat ini?”
  • “Apa gunanya semua ini?”
  • “Apa yang kamu pikirkan?”
  • “Apa lagi?”

Bahasa itu penting, dan dalam pembinaan itu sangat penting. Pelatih memiliki sedikit waktu yang berharga untuk memberikan pengaruh yang signifikan kepada klien. Klienlah yang paling sering berbicara, jadi sangat penting bagi pelatih untuk memilih beberapa kata dengan bijaksana. Salah satu perbedaan besar antara pelatih yang baik dan pelatih hebat adalah penggunaan bahasa yang cermat dan kualitas pertanyaan mereka. 

Tentang Penulis

 

Social Media

Follow us for weekly leadership & sales insights

momenta ©