|

Search
Close this search box.

3 Percakapan yang Perlu Dikuasai Pemimpin untuk Menjaga Keterlibatan Orang-orang

Para pemimpin masa kini tahu bahwa mempertahankan karyawan berkinerja tinggi akan selalu penting bagi keberhasilan organisasi. Ketika karyawan berkinerja tinggi tersebut merasa berdaya, terlibat, dan bersemangat tentang perusahaan dan budayanya, mereka akan ingin bertahan.

Menciptakan dan mempertahankan budaya organisasi yang mengilhami pola pikir ini memerlukan perhatian dan dedikasi dari setiap pemimpin. Untuk membuka jalan, kami menawarkan tiga percakapan penting yang, jika dikuasai, akan membantu para pemimpin di setiap level mengomunikasikan pesan yang menarik ini kepada bawahan langsung mereka: Anda dipercaya, dihargai, dan dibutuhkan oleh organisasi ini.

Percakapan Tatap Muka

Tujuan dari pertemuan tatap muka adalah agar para manajer dan bawahan langsung dapat saling mengenal sebagai manusia. Ini adalah kesempatan yang bagus bagi kedua belah pihak untuk berbicara secara terbuka tanpa campur tangan atau penilaian. Percakapan yang dijadwalkan secara rutin ini dimaksudkan untuk terus berlanjut tahun demi tahun, tanpa batas waktu.

Setidaknya dua minggu sekali, para manajer mengadakan rapat selama 20 hingga 30 menit dengan setiap anggota tim. Perusahaan kami menerapkan pendekatan personal yang menurut kami memberdayakan karyawan: manajer bertanggung jawab untuk menjadwalkan rapat, tetapi bawahan langsung yang menentukan agenda. Inilah saatnya bagi karyawan untuk berbicara dengan manajer mereka tentang apa pun yang ada dalam hati dan pikiran mereka. Ini adalah rapat mereka.

Dahulu, sebagian besar pemimpin bisnis memiliki sikap tradisional, “Jangan dekat-dekat dengan anggota staf Anda. Anda tidak dapat membuat keputusan sulit jika Anda memiliki ikatan emosional dengan karyawan Anda.” Penelitian kami menunjukkan yang sebaliknya adalah benar: ketika karyawan merasa dikenal, didengar, dan dihargai oleh manajer mereka, gagasan untuk keluar jarang muncul dalam pikiran. Percakapan personal menciptakan persahabatan yang saling percaya antara manajer dan bawahan langsung yang menghasilkan keterlibatan karyawan, rasa kepemilikan, dan, cukup sering, hubungan jangka panjang yang tulus.

Percakapan tentang Tetap Tinggal

Awalnya, ini mungkin terdengar seperti rapat yang akan terjadi setelah seseorang memberikan pemberitahuan—tetapi pada saat itu terjadi, biasanya sudah terlambat. Percakapan tentang keinginan untuk tetap bekerja sebaiknya dilakukan saat seseorang memulai posisi baru dan kemudian dilakukan lagi sesering yang diperlukan—setidaknya setiap dua tahun. Manfaatnya bisa dirasakan dua arah: Saat seseorang diminta untuk membahas perasaannya tentang pekerjaan dan masa depannya, mereka merasa diperhatikan, didengar, dan dilibatkan. Dan saat para pemimpin mengidentifikasi faktor-faktor positif yang membuat seseorang ingin tetap bekerja di organisasi, mereka dapat mengambil langkah-langkah untuk memperkuat masing-masing faktor tersebut.

Untuk memulai percakapan tentang keinginan untuk tetap bekerja, beri tahu orang tersebut bahwa Anda akan mengajukan beberapa pertanyaan sederhana untuk membantu Anda memahami alasan mereka menikmati dan tetap bekerja di posisi mereka saat ini. Salah satu pertanyaan yang diajukan para ahli dalam percakapan ini adalah “Apa saja faktor yang dapat membantu Anda melakukan pekerjaan terbaik dalam hidup Anda?” Anda juga dapat menanyakan tentang rasa frustrasi yang mungkin mereka rasakan dalam peran mereka dan bagaimana cara mengatasinya. Dan tidak ada salahnya untuk menanyakan tentang rencana jangka panjang orang tersebut dengan perusahaan: “Di mana Anda ingin melihat diri Anda dalam lima tahun?”

Banyak karyawan meninggalkan pekerjaan karena tidak ada yang meminta mereka untuk tetap bekerja. Tindakan sederhana dengan mengundang seseorang untuk berpartisipasi dalam percakapan singkat mungkin sudah cukup untuk meningkatkan keterlibatan mereka—bagaimanapun juga, pemimpin mereka meluangkan waktu untuk berkonsultasi dengan mereka tentang masa depan mereka di perusahaan. Ini mungkin pertama kalinya hal ini terjadi dalam karier mereka.

Percakapan Pembinaan

Semua orang mendapat manfaat ketika seorang pemimpin memiliki unsur pembinaan dalam keahlian mereka. Percakapan pembinaan rutin tidak hanya memberi pemimpin-pelatih kesempatan berkelanjutan untuk membangun kepercayaan dengan orang-orang mereka, tetapi juga meningkatkan keterlibatan anggota tim dan memberi mereka rasa pemberdayaan yang lebih besar dan keinginan yang lebih besar untuk tetap bersama organisasi. Untungnya, keempat keterampilan komunikasi yang diperlukan untuk percakapan pembinaan yang efektif datang secara alami kepada sebagian besar pemimpin hebat.

Ajukan pertanyaan yang mendorong komunikasi. Sebelum memulai percakapan pembinaan dengan bawahan langsung, pastikan tidak ada gangguan yang menghalangi Anda untuk hadir dan fokus. Gunakan pertanyaan yang dipikirkan dengan matang untuk mencari informasi dan memperoleh pendapat atau ide yang akan membantu Anda memahami dengan tepat apa yang ingin dikomunikasikan orang tersebut.

Jangan ajukan pertanyaan yang dapat dijawab dengan “ya” atau “tidak”—ini menjamin percakapan yang singkat dan tidak produktif. Sebaliknya, pertanyaan terbuka mendorong komunikasi: misalnya, “Bisakah Anda memberi tahu saya lebih lanjut tentang itu?” Pertanyaan klarifikasi seperti “Kapan ini terjadi?” atau “Bagaimana perasaan Anda?” menguji pemahaman. Dan pertanyaan yang mendorong seperti “Apa yang ingin Anda lihat terjadi?” atau “Apa yang ingin Anda capai?” mendorong pemikiran yang lebih dalam.

Dengarkan dengan maksud untuk dipengaruhi. Pekerja masa kini menginginkan manajer yang peduli dengan apa yang mereka pikirkan. Bukalah pikiran Anda terhadap ide dan perspektif orang tersebut. Tahan godaan untuk menyela—beri mereka waktu untuk berpikir sebelum berbicara. Perhatikan baik-baik petunjuk nonverbal seperti nada suara. Nyatakan kembali apa yang Anda yakini dikatakan orang tersebut, atau tunggu dan rangkum percakapan lengkap di akhir, sehingga mereka tahu Anda mendengar dan memahami sudut pandang mereka.

Bagikan informasi tentang diri Anda dan apa yang Anda ketahui. Pemimpin yang berbagi informasi dapat membantu orang membuat keputusan yang lebih baik untuk diri mereka sendiri, departemen mereka, dan organisasi. Sebagai seorang pemimpin, terkadang mengatakan kebenaran bisa jadi tidak nyaman—tetapi ingat, orang yang tidak memiliki informasi yang akurat sering kali akan membuat versi kebenaran mereka sendiri, yang bisa lebih negatif daripada kenyataan! Sebelum berbagi informasi, pikirkan: Apakah apa yang saya katakan akan membantu mereka berhasil? Apakah masalah ini akan teratasi dengan sendirinya jika saya tidak mengatakan apa pun?

Ekspresikan kepercayaan diri untuk melibatkan dan memberdayakan. Menjelang akhir percakapan pembinaan, beri tahu orang tersebut bahwa Anda menghargai mereka dan mendukung mereka. Ketika seorang pemimpin menunjukkan rasa percaya kepada seseorang, hal itu membangun kepercayaan, meningkatkan keterlibatan, dan memberi orang tersebut perasaan memiliki dan berdaya.

Ketika pemimpin menciptakan lingkungan di mana setiap orang merasa diperhatikan, didengar, diikutsertakan, dan dihargai, organisasi memiliki peluang yang sangat baik bahwa orang-orang terbaik dan terpandai akan bertahan untuk waktu yang sangat lama.

Tentang Penulis

Dr. Ken Blanchard is the cofounder and Chief Spiritual Officer of Blanchard®, an international management training and consulting firm. Ken is the coauthor of The One Minute Manager, as well as 65 other books with combined sales totaling more than 21 million copies.

Social Media

Follow us for weekly leadership & sales insights

momenta ©