|

Search
Close this search box.

3 Keterampilan Untuk Dikembangkan Sebagai Pemimpin yang Melayani

“Siapa yang ingin menjadi pemimpin yang melayani?”

Semua tangan akan terangkat ketika saya menanyakan hal ini dalam presentasi.

“Siapa yang punya rencana untuk menjadi seperti itu?” Saya akan bertanya selanjutnya.

Semua tangan akan turun.

Niat memang baik, namun harus dibarengi dengan tindakan. Itulah yang selalu saya sukai dari model kepemimpinan SLII® kami .   Dengan penekanannya pada memunculkan kehebatan dalam diri manusia, SLII® membantu para pemimpin mengembangkan keterampilan yang diperlukan untuk mewujudkan kepemimpinan yang melayani.

SLII® memiliki tiga keterampilan untuk mengubah niat kepemimpinan yang melayani menjadi perilaku kepemimpinan yang melayani: penetapan tujuan, diagnosis, dan pencocokan.

Menetapkan Tujuan yang Jelas

Semua kinerja yang baik dimulai dengan tujuan yang jelas. Terserah kepada pemimpin untuk memastikan setiap anggota tim memahami sepenuhnya setiap tujuan mereka. Jika orang tidak tahu apa yang seharusnya mereka capai, mereka tidak akan pernah mencapainya. Anda perlu meluangkan waktu untuk mendapatkan persetujuan mengenai seperti apa kinerja yang baik.

Dalam model SLII® kami , penetapan tujuan adalah proses kolaboratif dengan duduk bersama; meninjau tujuan tim, departemen, dan organisasi; dan kemudian mengidentifikasi tujuan individu yang akan menjadi tanggung jawab setiap anggota tim.

Pada tahap ini seorang pemimpin berkata kepada timnya, “Inilah tujuan yang harus dicapai tim kita. Bagaimana menurut kalian semua? Bagaimana kita bisa bekerja sama untuk mewujudkan hal ini?”

Dengan SLII®, kami fokus pada penciptaan tujuan yang spesifik dan dapat dilacak. Di sinilah kita melakukan percakapan tatap muka dengan seseorang, misalnya: “Sekarang kita sudah tahu apa tujuan departemen atau tim kita, mari kita bicarakan tujuan Anda.” Itu adalah sesuatu yang Anda lakukan bersama.

Hal ini berarti melibatkan hati seorang pelayan.

Mendiagnosis Tingkat Perkembangan

Kami memberikan penekanan khusus pada tujuan yang spesifik dan dapat dilacak karena kami menggunakan informasi tersebut untuk fase berikutnya dalam penetapan tujuan kolaboratif—diagnosis.

Sekarang kita sudah jelas mengenai apa tujuan individu, mari kita lihat masing-masing tujuan dan cari tahu dua hal: apa tingkat perkembangan seseorang dalam mencapai tujuan ini? Dan gaya kepemimpinan seperti apa (dalam hal jumlah arahan dan dukungan) yang mereka butuhkan? Ingat: orang-orang berada pada tingkat perkembangan yang berbeda untuk tujuan yang berbeda.

Tahap diagnosis melibatkan manajer dan anggota tim yang bekerja berdampingan untuk mengidentifikasi tingkat pengembangan bawahan langsung —kompetensi dan komitmen— pada setiap tujuan. Bersama-sama, mereka menentukan gaya kepemimpinan yang sesuai dengan tingkat perkembangan tersebut. Dengan cara ini, pemimpin membantu anggota tim melewati empat tahap pengembangan untuk mencapai setiap tujuan mereka.

Terlalu sering, para manajer menetapkan tujuan, melewatkan diagnosis tingkat perkembangan, memberikan sedikit pelatihan sehari-hari, dan kemudian fokus dengan penuh perhatian, di akhir kuartal—atau lebih buruk lagi, di akhir tahun—untuk mengevaluasi kinerja.

Pengalaman ini dirasakan oleh banyak orang setelah mereka mempelajari model SLII® dan pentingnya mencocokkan gaya kepemimpinan dengan kebutuhan anggota tim. Mereka menyadari bahwa dalam organisasi mereka, orang-orang sering kali berada di luar sana sendirian dan mencoba mencari tahu apa yang harus dilakukan. Manajer mereka tidak benar-benar membantu mereka.

Saat mulai berupaya mencapai tujuan baru, kebanyakan orang membutuhkan arahan dan dukungan tingkat tinggi. Model SLII® memberi manajer cara untuk menentukan siapa yang membutuhkan arahan dan dukungan tinggi untuk tujuan tertentu dan siapa yang akan berhasil dengan tingkat arahan dan dukungan yang lebih rendah untuk tujuan tertentu. Memberikan kecocokan akan mencapai hasil terbaik dan menghindari pengawasan yang rendah dan pengelolaan mikro.

Memberikan Gaya Kepemimpinan yang Cocok

Memberikan gaya kepemimpinan yang serasi terkadang mengharuskan seorang pemimpin untuk keluar dari zona nyamannya. Anda tidak dapat memilih satu gaya dan menggunakannya sepanjang waktu pada semua orang hanya karena itu yang paling nyaman bagi Anda. Anda harus mencocokkan tingkat perkembangan setiap orang dengan jumlah arahan dan dukungan yang tepat untuk tujuan spesifik yang sedang mereka kerjakan.

Bagi orang yang baru mengenal suatu tugas, Anda harus menyisihkan waktu ekstra untuk memberikan arahan dan menindaklanjuti secara rutin. Bagi orang-orang yang tampaknya kesulitan dengan suatu tugas, Anda perlu memberikan arahan dan dukungan.

Hidup menjadi sedikit lebih mudah ketika orang mulai menunjukkan kompetensi dan komitmen terhadap suatu tugas. Sekarang Anda dapat kembali ke arah yang lebih mudah dan memainkan lebih banyak peran sebagai pelatih.

Anda juga dapat meminta anggota tim yang unggul dalam tugas tertentu untuk membantu orang lain yang kurang berpengalaman dalam tugas tersebut. Sering kali para pemimpin berpikir bahwa mereka perlu mengetahui semuanya sendiri—namun tentu saja, mereka tidak mengetahuinya. Jika Anda memiliki seseorang yang ahli di bidang tertentu, pertimbangkan untuk bertanya apakah dia mau membantu orang lain yang tidak begitu baik di bidang tersebut. Dengan cara ini, Anda menciptakan jenis lingkungan di mana orang-orang saling membantu untuk mencapai kesuksesan. Jika itu bukan bidang kekuatan bagi Anda, siapa di tim Anda yang memiliki kekuatan di bidang itu?

Mengubah Pola Pikir menjadi Keahlian

Menggunakan tiga keterampilan SLII® yaitu menetapkan tujuan, mendiagnosis, dan mencocokkan adalah cara yang bagus untuk mengubah pola pikir pemimpin pelayan Anda menjadi seperangkat keterampilan positif yang memberikan arahan dan dukungan untuk membantu orang sukses.

Kita semua tahu bahwa kepemimpinan top-down sudah ketinggalan zaman. Kepemimpinan bukanlah sesuatu yang Anda lakukan terhadap orang lain; itu adalah sesuatu yang Anda lakukan dengan orang lain. Pemimpin yang melayani memiliki pola pikir dan keahlian berbasis SLII® yang diperlukan untuk bekerja berdampingan dengan anggota tim mereka. Kepemimpinan yang melayani adalah cara terbaik yang saya tahu untuk mencapai hubungan baik dan hasil yang luar biasa—dan sebagai pemimpin yang melayani, menggunakan keahlian SLII® akan membawa Anda ke sana di setiap langkah.

Tentang Penulis

Social Media

Follow us for weekly leadership & sales insights

momenta ©